PBB Sayangkan Masih Ada Negara Berperang di Tengah Wabah Corona

PBB menyerukan sejumlah negara yang masih berperang untuk gencatan senjata dan ikut membantu menangani pandemi virus corona yang semakin meluas. #kumparannews

PBB
kembali mengeluarkan seruan kepada seluruh negara di dunia di tengah pandemi virus corona. Sekjen PBB Antonio Guterres meminta sejumlah negara yang masih berperang untuk segera melakukan gencatan senjata dan ikut membantu menangani pandemi virus corona yang semakin meluas.
“Yang terburuk belum datang. Badai COVID-19 sekarang datang ke semua daerah konflik,” kata Guterres dalam konferensi pers dikutip dari
AFP
, Jumat (3/4).
Badai ke daerah konflik yang dimaksud oleh Guterres merujuk ke daerah timur tengah seperti Suriah, Libya dan Yaman. Sebab hingga detik ini, masih terjadi pertempuran di sana.
Meski begitu, Guterres mengatakan sejak pihaknya menyerukan gencatan senjata pada 23 Maret lalu, sudah ada beberapa negara yang merespons seruan itu dengan baik.
Dia mengungkapkan sejumlah negara yang berkonflik seperti Kamerun, Afrika Tengah, Kolombia, Libya, Myanmar, Filipina, Sudan Selatan, Sudan, Suriah, Ukraina, dan Yaman, telah menyatakan dukungan untuk gencatan senjata.
“Kebutuhan itu (gencatan senjata) mendesak. Virus ini telah menunjukkan betapa cepatnya bergerak melintasi perbatasan, menghancurkan negara, dan merusak kehidupan,” tegas Guterres.
Tapi, tetap saja masih ada negara yang mengacuhkan seruan itu. Bahkan di beberapa daerah pertempuran semakin memanas.
“Dalam banyak situasi yang paling kritis, kami tidak melihat perlambatan pertempuran dan beberapa konflik, bahkan meningkat,” ucap dia.
Guterres mengaku, diperlukan usaha keras agar negara yang masih berperang mau mengikuti seruan gencatan senjata ini. Ia juga menyampaikan rasa terima kasih kepada sejumlah negara dan LSM termasuk Paus Fransiskus yang sudah mendukung seruan PBB.
“Kami membutuhkan upaya diplomatik yang kuat untuk menghadapi tantangan ini. Untuk membungkam senjata, kami harus mengangkat suara untuk perdamaian,” tutup dia.
Hingga Jumat malam, tercatat sudah lebih dari 1 juta orang di ratusan negara terpapar
virus corona
. Sementara jumlah orang yang meninggal akibat virus ini mencapai 55 ribu jiwa.
——–
kumparanDerma membuka campaign crowdfunding untuk bantu pencegahan penyebaran corona virus. Yuk, bantu donasi sekarang!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *